Dijual Toyota Starlet

Onderdil Starlet

ALAMAT BENGKEL STARNO72 :
Bintaro Trade Center Lantai 1 Blok E1/21 Jl. Raya Bintaro Jaya Sektor 7. Masuk Tol JORR keluar Pintu Tol Bintaro Jaya.
Buka Senin s/d Sabtu Jam 12-17. Minggu Tutup.
Pin BBM 7D21529D HP.08179110080 (WhatsApp, WeChat, Line, dan Kakao Talk) Telp. 021-32929696
HARI MINGGU BENGKEL TUTUP

Khusus Toyota Starlet 1985-1998 Semua Tipe

Cukup kencang-kah starlet 2E anda?

Kalo bicara mobil baru gak akan ada habisnya, tarolah bro punya grandis, bisa tembus 200kpj, masih adalagi kok mobil yang lebih kenceng dari itu misalnya new camry atau Galant atau Evo. Mobil-mobil tersebut dari lahirnya udah kenceng dan boros bensin, jadi gak bangga dong kalo pake mobil itu bisa diatas 200kpj gak perlu usaha keras kok

Beda dengan starlet, untuk bisa kenceng mesin harus prima, sedikit atau banyak modifikasi, tambah turbo dan nos kalo berhasil bangganya luar biasa sekali.

Dan Yup betul banget, bagi pemilik starlet yang punya mesin 2E gak perlu takut gak perlu ganti mesin 4E-FTE-Turbo, mesin ini cukup kencang kok, gak kalah sama mobil injeksi keluaran baru, yang penting kondisi mesin selalu terpelihara dengan baik. Toh kalaupun diganti juga pasti jarang juga kan dipake ngebut, paling cuma buat pamer aja sama pemilik starlet lain. Penggantian ke mesin 4E-FTE Turbo menurut gw adalah pemborosan, emang bro mo kemana pake mesin super kenceng ini.

Buat mesin starlet 1E jujur aja mesin ini memang kurang bisa unjuk gigi, karena memang kapasitasnya yang kecil torsi dan tenaga pasti kecil juga, apalagi umur mobil sudah lebih dari 10 tahun, harus dibenahi dulu mesin biar fit kembali.

BTW mesin 1E gak usah minder kerena mesin ini gak jelek kok, dan untuk medan tertentu khususnya daerah yang sering macet mesin 1E cenderung lebih irit dibanding 2E, sebetulnya mesin ini bisa dimodifikasi dikit biar lebih bagus cara yang paling gampang dan murah adalah porting polish, dan setting karburator dengan mengganti spuyer yang lebih besar.

Masalah yang sering terjadi di mesin starlet 1E dan 2E adalah penumpukan karbon diruang bakar yang jelas sangat mempengaruhi kemampuan mesin sangat drastis. Malah ada pemilik starlet 1E pada saat tanjakan mesin loyo mo nyalip bajaj aja susah, nah biasanya karena terlalu banyak arang diruang bakar. Solusinya harus overhaul, bersihkan ruang bakar, skir klep, ganti sil klep, perhalus saluran masuk. Dijamin tarikan starlet bakal seger lagi.

Ada lagi kasus lain, mesin starlet susah di ajak ngebut kalo dinyalakan ac nya, tarikan terasa berat padahal mesin sehat. Usut punya usut ternyata dia pernah ganti kompresor ac yang gak kompatibel dengan mesin starlet.

Mesin starlet baru unjuk gigi di atas 4000 RPM, pemakaian kompresor yang gak kompatibel akibatkan tarikan jadi loyo, karena kompresor ac starlet didesain untuk putaran tinggi, ini berkaitan dengan keluhan mengapa ac mobil starlet gak gitu dingin, kerena kompresor ac starlet ini baru kerja efektif diatas 2500 RPM. Coba aja panteng gas di putaran segitu ac dinyalakan pasti dingin.

Dan satu lagi kalo gw perhatikan starlet 95 keatas, dia memiliki cut off kompresor ac pada 4500 RPM, ini untuk memperbaiki akselerasi dan mencegah kompresor cepat jebol. Sebetulnya alat ini udah jadi standar pada mobil sekarang, kijang grand extra 95 keatas sudah menerapkan sistem ini.

Kasus lain lagi adalah starlet yang masih pake platina sering masalah pada rpm tinggi. Biasanya ini disebabkan oleh penyetelan platina yang kurang akurat, gunakan alat untuk menyetel platina sudut dwell dan gap platina harus tepat. Kalo sudah tepat tarikan juga berasa lebih bagus lagi walau tidak sebaik CDI. Dan ini yang sering terjadi dan mengeluh kenapa starlet platina top speed cuma sampe 110 kpj. Cara gampang ganti aja dengan unit CDI, gak mahal kok barunya cuma 1,8 jt dan pemasangan mudah gak perlu modifikasi just plug n play.

=======
bro, pernah coba ga 0-100 kalo ga ditahan di rpm tinggi dulu pas gigi 1 nya? alias, biarkan dari rpm idle, langsung jalan gitu?

=======

Gw agak kurang ngerti dengan pertanyaan itu, apakah maksudnya pada rpm idle trus masuk ke persneling 1 tanpa injak gas mobil bisa jalan? kalo itu pertanyaan nya YA bisa jalan asal lepas koplingnya jangan kasar. Tapi kalo untuk test akselerasi 0-100kpj, gak perlu menahan di RPM terlalu tinggi perbandingan gear 1 terlalu besar hasilnya akan cepat kehabisan nafas nantinya. Kecuali kalo mau start pada gigi 2, harus nahan di torsi maksimum sekitar 4000 RPM, cuma cara ini gak bisa dipake untuk mencapai akselerasi maksimal starlet 2E, sebab gear 2 termasuk tinnggi dibanding 1, jadi mobil serasa ngeden gitu.

Kunci mencapa akselari maksimal adalah memanfaatkan rpm tinggi hingg 7000 RPM untuk gear 1 dan kecepatan memindahkan shift gear ke posisi 2.

Akselerasi starlet 2E dari posisi gear 1 ke gear 2 boleh dibilang sangat bagus dan mulus, pada akhirn gear 2 starlet ini memiliki kecepatan sekitar 85 kpj dan ini berlangsung dalam waktu 8 detik, lanjut pindah gear 3 nah disini masalahnya saat pindah gear 3 jarum kecepatan bergerak lebih lambat, gw pikir perbandingan gigi 3 starlet ini terlalu jauh juga, andai saja starlet punya gear 2,5 kayaknya untuk sampe ke 100 kpj bisa masuk dalam hitungan 11 detik gitu.